11/28/2015

Postingan (Sok) Traveler: Kuala Lumpur


Ini dia postingan yang gue tunggu-tunggu. Tulisan sok traveling! Yes, akhirnya! Hahaha alay banget ya gue. Tapi tapi tapi akhirnya bisa nulis lagi tentang jalan-jalan setelah sekiaaan lama. Gak tau deh, gue ngerasa udah lama banget gak jalan-jalan ke tempat selain Jakarta. Kayaknya sih terakhir ke Bandung gara-gara ada Pasar Seni ITB 2014. Yha tahun lalu. 

Untuk perjalanan ke luar negeri, ini memang bukan yang pertama kali. Negara Malaysia juga bukan baru pertama kali gue kunjungi, tapi untuk arrived di KLIA dan explore Kuala Lumpur baru pertama kali gue lakuin. Palingan waktu kecil gue ke Johor karena deket kan dari Singapura bisa naik bis. Tapi kalo dari Johor ke KL jauh banget geng bisa 4 jam perjalanan. 

Nah! Persiapan pertama dimulai dari buat paspor. Karena terakhir kali gue ke luar negeri itu tahun 2010, paspor gue udah expired dong. Jadi, buat paspor itu wajib.  Persiapan lainnya standar aja kayak mau pergi jauh, tapi yang gak ketinggalan: jangan lupa bawa: payung, hairdryer, colokan kaki tiga, dan sandal/sepatu cadangan. Dua dari keempat hal tersebut gue bawa, sisanya enggak. Nyesel. Jadi karena emang masih kawasan Asia Tenggara, iklimnya gak jauh beda lah yah. Dan nyampe sana bener banget hujan deras tiap sore. Kalo sandal/sepatu cadangan ini wajib dibawa karena di luar negeri kita akan banyak sekali jalan kaki, biasanya "sifat asli" dari sandal/sepatu kita keluar tuh. Hikz sedih banget kalo rusak di negara orang, budget yang ada kan sayang kalo dibuat beli sepatu padahal gak butuh-butuh banget. Mending buat beli kitkat greentea berlabel halal.

Setelah semuanya siap, jangan lupa kalo mau keluar negeri beli tiketnya jauh-jauh hari biar harganya lebih murah. Dan jangan skip juga yak pergi ke bandara. Untuk penerbangan internasional dianjurkan untuk check-in 2 jam sebelum jadwal take off. 

Nyampe di KLIA, ternyata gue arrived  di KLIA2. Gak ngerti sih bedanya apa, mungkin kalo di bandara Soetta kayak terminal 1 atau 2 atau 3 gitu deh. Yang jelas dari turun pesawat jalan sampe arrival hall-nya jauh banget geng. Tapi untungnya sepanjang perjalanan (kaki) itu disamping-sampingnya banyak toilet. 


DAY 1:

Nah, dari KLIA2 untuk ke KL Sentral bisa naik bis atau kereta. Untungnya kalo gue ada yang jemput haha. Dan pas di perjalanan ke KL, diajak dulu buat jalan-jalan ke Kawasan Pemerintahan Putrajaya. Jadi, Putrajaya merupakan pusat pemerintahan Malaysia, terpisah dari pusat ekonomi dan bisnis. Indonesia juga pernah wacana kan tapi gagal terus. Menurut sumber (orang yang nganter gue dan Tika), sebenarnya lokasi pemerintahan yang terpisah di Malaysia juga sempat menuai pro dan kontra, tapi ujung-ujungnya terwujud. Dan orang yang tadinya kontra malah justru sekarang memuji kawasan ini. Rapih.
Jembatan di Kawasan Pemerintahan Malaysia Putrajaya


Salah satu masjid di kawasan pemerintahan, biasa disebut Masjid Putra atau Masjid Pink
Gedung di belakang gue itu Istana Perdana Menteri. Di depan gedung ini ada bunderan besar yang tengahnya diisi dengan bendera-bendera negara bagian Malaysia


Nah, segaris dengan Istana Perdana Menteri, ada yang namanya Putrajaya International Convention Centre. Ini foto yang diambil dari atas PICC. Gedungnya rada naik ke bukit gitu, jadi dari atas sini bisa lihat pemandangan kawasan pemerintahan Putrajaya


Hari pertama tiba di Malaysia hanya sempat muter-muter Putrajaya. Selanjutnya kita caw ke KL dan cari-cari hotel hingga akhirnya memutuskan untuk nginep di kawasan Bukit Bintang. Kawasan turis, cukup padat. Tapi emang sengaja gue sama Tika mau cari tempat yang ramai biar gak sepi-sepi amat gitu. Karena tipe perjalanan gue yang backpacker banget alias ngirit, jadi kita cari hotel yang paling murah. Dengan range harga per malam RM 70 - RM 100, sudah bisa dapat penginapan dengan kamar mandi dalam, double bed, AC, TV, dan gratis wifi! Nah, free wifi-nya itu loh memuaskan sekali. Internet disini ngebut dan cukup stabil. 

DAY 2:

Hari kedua gue dan Tika sudah bangun dari jam 4 pagi. Gue bingung kan yha ni di KL subuhnya jam berapa.... Kalo kata orang yang nganter gue sama Tika sih jam 6 kurang subuhnya. Tapi kita kayak gak percaya gitu hikz takut kesiangan subuhnya. Eh tapi bener ternyata adzan subuh di TVnya juga sekitar jam 6 kurang. Pukul 6 lewat kita sudah rapih buat memulai perjalanan ke University of Malaya (UM). Pas keluar hotel eksptektasinya udah terang eeeee ternyata masih gelap gulita hikz kepagian. Ternyata kalo di Indonesia tuh masih jam 5 gitu. Iya sih emang beda waktunya sejam. 

Dari Bukit Bintang kita naik taksi buat ke Ampang Park (Stasiun LRT). Tapi ternyata salah naik taksi. Malah naik taksi biru. Terus KOK MAHAL. Ternyata kalo di Indonesia semacam silver bird gitu lah yha. Hikz backpacker gagal. Nyampe Ampang Park kita naik LRT ke Stasiun Universiti, stasiun terdekat untuk ke UM. Nah, disini beli tiket keretanya gak kayak di Jakarta. Belinya otomatis, kayak di Singapura gitu deh. Ada mesinnya, tinggal klik sana klik sini, masukin uang, keluar deh tokennya warna biru seukuran tutup botol tapi bentuknya kayak kancing baju. Waduu rawan banget keselip nih. Biayanya juga cukup murah, dan yang lebih hebatnya lagi, keretanya cepet banget datengnya. Tanpa masinis lagi! Keren masa ;" Sebagai anker (anak kereta), rasanya beda banget naik kereta disana. Di KL, segalanya lebih ramah sama orang-orang yang disable. Jarak peron ke kereta hampir gak ada, jadi orang yang berkursi roda bisa banget hidup mandiri keliling-keliling buat jalan-jalan. Beda banget coy sama Stasiun Cawang atau Pocin. 

Dari stasiun LRT tersebut, tinggal naik RapidKL buat sampe ke UM. RapidKL itu bis yang pas masuk kita bayarnya masukin uang pas ke semacam celengan gitu terus nanti supirnya ngasih tiketnya. Harganya tetap yaitu jauh dekat RM 1. Nah pas pertama naik kan bingung yak harus gimana wgwg jadinya gak nyiapin uang RM 1, dan pas ngambil uang jadi lama, terus jadi banyak yang ngantri di belakang, terus.... dimarahin abang supir :"

RapidKL ini hebatnya masuk ke dalam lingkungan kampus, tapi dia gak berhenti di seluruh halte. Karena bingung haurs turun dimana, jadinya gue dan Tika turun asal-asal aja dan akibatnya harus jalan kaki sekitar 30 menit ke lokasi konferensi. Hikz. Ternyata ada bis mahasiswa, ya semacam bikun gitu, yang berhenti di seluruh halte UM. Nah, dari RapidKL buat transfer naik bis UM, tinggal transit di halte Perpustakaan UM atau yang biasa mereka sebut UM Centre. 

Dari pagi sampai sore full di tempat konferensi. Tepatnya di Akademi Pengajian Islam (Acadmey of Islamic Studies). MasyaAllah isinya ukhti-ukhti dan akhi-akhi semua. Ukhti-ukhtinya cantik-cantik dan adem banget ngeliat mereka hahaha (berhubung ngeliatin akhi-akhi itu gak boleh karena bukan muhrim). Serunya di UM adalah wifinya kenceng dan stabil, dan untuk mengaksesnya tidak perlu SSO! Haha emang kampusku tercinta yang wifinya khusus mahasiswa doang dan hilang-hilangan lagi sinyalnya...
Menara Petronas, atau kalau orang sana lebih akrab dengan Twin Tower 
Pulang dari konferensi, hujan deras dan petir menyambar-nyambar. Jalanan becek dan macet. Tapi untungnya pas nyampe KLCC hujannya sudah reda jadi bisa foto-foto yeay. Dari stasiun Universiti ke KLCC bisa ditempuh dengan naik LRT sekitar 15 menit. Dari situ gue sama Tika bingung kan mana nih Twin Towernya katanya deket... Yaudah Tika nanya tuh ke "mak'cik", dan ternyata, Twin Towernya..... ada.... di... 
                                                                                                            ................................sebelah kita.

Saking gedenya omgnya gak keliatan!
Pertama kali ngeliat ngeri-ngeri gimana gitu

Agak susah untuk ngambil foto (objek) yang bagus di malam hari, karena jatohnya jadi backlight. Sekalinya pake flash eh minyak wajah keliatan semua :"

Setelah akhirnya mendapatkan foto yang (lumayan deh) bagus. Gue dan Tika memutuskan untuk balik ke hotel. Kata orang sih dari KLCC ke Bukit Bintang deket, kata pak satpam juga cuma 10 menit. Eeeee taunya pas dijalanin nyampe dah tuh 30 menit perjalanan kaki yang sungguh melelahkan. Betenya lagi, jadi kita dapet tas besar hitam dari konferensi, yaudah deh bawa-bawa tas besar hitam melewati mall-mall terbesar di KL, hikz dah kayak TKW sih kita. Gagal mau foto-foto ala-ala gitu kan. Padahal lewatin mall Pavilion, Fahrenheit, dll. Anyway, gue sama sekali gak tertarik untuk masuk/jalan-jalan ke mall tsb. karena gimana ya...... di Jakarta juga ada. Pas masuk rasanya sama aja kayak gue masuk Kokas. Hahaha (alibi backpacker yang dananya terbatas).

DAY 3:

Di hari ketiga gue dan Tika berada di Kuala Lumpur, kita jalan-jalannya udah gak berduaan lagi. Tapi bareng sama mahasiswa dari Aceh yang baru kenalan pas paginya. Indahnya ukhuwah islamiyah, semangat kebangsaan dan perasaan senasib (mahasiswa), yang buat kita asik banget jalan barengnya. Udah kayak kenal lama padahal baru paginya kita kenalan. Mereka ikut jalan sama kita karena ngerasain naik bis, kereta, dll. Mereka selama disana selalu dianter jemput, hmm makanya gue sama Tika udah kayak tour guide naik LRT haha. Karena sudah hari terakhir juga, gue dan Tika memutuskan untuk ngajak mereka jalan ke Pasar Seni atau Central Market buat belanja oleh-oleh. Gak banyak yang dibeli gue dan Tika (kalau mereka sih banyak). Gue dan Tika cuma beli hal-hal yang sekiranya unik, lucu, murah, dan emang ada tujuannya saat membeli (buat siapa gitu barangnya). Ini juga tips nih buat belanja oleh-oleh, jangan sampai kalap! Kalo sekiranya barang itu ada di Indonesia, ngapain dibeli? Jadi, beli yang pasti-pasti aja yah! 

Pasar Seni atau Central Market, yhaa 11;12 Tanah Abang lah yha tapi lebih rapih sih. (Edisi lagi nungguin yang lain belanja)


Difotoin sama satpam India, udah lama-lama fotonya, eh tulisan "Central Market" gak keliatan, hm sip mz.

Gak ngerti deh makan apa, yang penting murah hikz.

Mencoba foto kembali di KLCC. Mayan sih mukanya keliatan, walaupun backgroundnya gak jelas apa :"

Dari Pasar Seni, mereka ngajak lagi ke KLCC buat foto-foto titipan dari teman-teman mereka. Jadi mereka juga ngaish oleh-oleh ke teman-teman mereka berupa pesan-pesan yang ditulis tangan terus difoto dengan background Twin Tower. Kreatif! Terus gue sama Tika ikut-ikutan. Terus pegel.... Terus ternyata udah malem banget. Terus pulang naik bis GOKL (bis KLCC-Bukit Bintang yang gratis, dan ini baru gue ketahui di hari terakhir gue di KL! Sial) yang terakhir. Untungnya :"


***

TIPS BELANJA OLEH-OLEH DI LUAR NEGERI
1. Jangan dilakukan di hari terakhir. Kita gak bisa prediksi apa yang terjadi di hari terakhir, apakah harus lebih dulu ke airport atau bagaimana
2. Kalau bisa dilakukan di hari pertama atau kedua
3. Kalau udah hari ketiga dan menemukan barang unik di supermarket, beli aja! Dibandingkan ngarep "Ah nanti juga di bandara ada" Hm belum tentu mz/mb. 
4. Tanya temen dimana tempat yang murah beli oleh-oleh
5. Jangan kalap! Kalau ada barang yang sebenearnya di Indonesia juga ada, gak usah dibeli yah. Plis. Demi kantong yang lebih sejahtera.
6. Gue prefer beli camilan sih kalau ke Malaysia, berhubung udah ada juga gantungan kunci di rumah. Saran camilan: kitkat greentea berlabel halal, berbagai jenis kinder (disini lebih murah), alitea (teh tarik), dan ali cafe (kopi). Nah dapet saran dari temen kalo beli oleh-oleh camilan itu di Sungei Wang, mall yang gak terlalu mahal, ada di kawasan Bukit Bintang. Selamat belanja! :)


AKHIRNYA BISA POSTING SOK TRAVELER. Padahal mah tujuan utamanya ke KL kan konferensi, jadinya gak punya banyak waktu juga buat explore  sana sini. Tapi tak ape lah, mungkin lain kali dapat kesempatan lagi jalan-jalan kesana. Ke Genting, Gombak, dll. Doain aja yah ada rezekinya. Aamiin!

Love,
Gita

Negara Pertama di 2015!

"Belum tentu orang Indonesia yang di luar negeri itu nasionalismenya rendah. Selama dia bermanfaat dan berkontribusi untuk bangsa, rasa nasionalismenya dapat dikatakan lebih besar dari orang yang tinggal di samping Monas tapi kerjaannya menggerogoti uang negara. Nasionalisme bukan masalah lokus." - Pak Nuh, Mantan Menteri Pendidikan RI, dalam speechnya di ADIC 2015
Setelah keynote speech yang luar biasa, akhirnya bisa foto bareng. Haha padahal zaman UN marah-marah sama Pak Menteri. Ujungnya minta foto juga. Siswa memang selau reaktif. Sekarang mah udah mahasiswa jadinya beda :D

***

Malaysia menjadi negara pertama yang menghiasi paspor baru Gita dan Tika, yeay! Semua terjadi seperti mimpi, semua berproses seperti hanya kenangan, yang buruk-buruknya menguap, tersisa kenangan indah yang selalu kembali kita idam-idamkan untuk diulang. Itu rasanya perjuangan. 

Semua diawali dengan jejaring. Awal memutuskan untuk nulis paper bareng itu pas sama-sama jadi volunteer Peduli Desa FKM UI Peduli 11. Di salah satu rumah homestay, gue dan Tika mendengarkan cerita hidup Kak Uma dengan seksama. Benar-benar kisah hidup, dari kecil hingga di UI dan ke Cina dan pulang dari kegiatan volunteer lanjut ke Jepang. Tidak ada motivasi yang lebih membakar dari kisah yang memang nyata. Tandanya: semua bisa seperti itu! 

Sejak saat itu, gue dan Tika berjanji untuk mengabari satu sama lain kalau ada info konferensi ke luar negeri. Kalau gue, emang pada dasarnya pengen menginjakkan kaki kemana-mana ya. Duuh rasanya pengen banget jadi presenter jalan-jalan tapi kurang cantik hmm gimana dong ya. Mungkin, konferensi yang akhirnya mengantarkan gue jalan-jalan ke negeri orang. Dan, kenapa tidak mencoba untuk menulis? Bukankah menulis adalah cara untuk mengabadikan karya kita?

Menulis hal-hal yang ilmiah seperti esai, paper, karya tulis, dan sejenisnya merupakan hal yang baru bagi gue. Jika biasanya menulis blog, puisi, prosa, apapun itu yang fiksi, sekarang gue harus mencba menulis ilmiah dimana tulisan tersebut mungkin bisa mengantarkan gue mentato paspor gue yang kosong. Dan ternyata bukan "mungkin", tapi iya. 

Terima kasih untuk Kak Joko yang memotivasi Gita dan Tika untuk menulis paper pertama kami, dan turut membimbing kami dalam proses penulisan. Dan semua petuah dari Kak Joko bener banget! 


Kalau mau nulis paper jangan kelamaan research. Berdasarkan seminar-seminar yang gue ikuti tentang penulisan jurnal internasional, yang harus dilakukan setelah mendapatkan ide, judul, research sedikit, lalu tulis! Strat to write everything that you know. Setelah mulai nulis akhirnya tahu deh dimana kurangnya dan harus fokus research ke bagian mana. Research selanjutnya dapat digunakan untuk memperbaiki, atau finishing paper tersebut. Kalau kebanyakan mikir doang tanpa mulai nulis, yang ada malah kelewatan deadline. Karena setelah ada tulisannya, kita jadi lebih mudah untuk tahu, "Oh disini toh kurangnya." And yes, bakal sering revisian. 
Berfoto dengan mahasiswa Universitas Syah Kuala (Aceh). Katanya kalau gue dan Tika ke Aceh  mereka siap menjamu kita. Salah satu keuntungan konferensi nih, membangun jejaring :)

Intinya adalah, semua orang bisa nulis. Apalagi nulis ilmiah. Selama memiliki keinginan untuk memulai, konsistensi untuk bertahan, dan otak yang sehat untuk berpikir, smeua orang bisa menulis ilmiah. Diiringi juga dengan membangun jejaring, katakan mimpimu pada banyak orang! InsyaAllah akan dipertemukan dengan orang yang punya mimpi yang sama, dan bisa jalan bareng. Kalau niatnya juga untuk kebaikan, semua akan dimudahkan oleh-Nya. 

Negara selanjutnya? I've wrote it down on my notebook. Wish me luck! 

Love,
Gita 

P.S. Yes akhirnya bisa kasih posting yang sok travele abis! Next posting bakal tentang explore negara orang nih. Wah akhirnya kesampean yak bisa ngepost sok-sok traveling gitu kayak blog-blog tetangga :") 

10/19/2015

Apa yang kita sebut: Rehat

Selamat pagi, siang, malam.
Untuk seluruh ikan di lautan.

Sudah seabad yang lalu rasanya gue ngetik di posting box yang pojok kiri atasnya ada lambang blogger. Kadang mikir, "Gila, segitu gak punya waktunya ya gue?" 

Terus tadi sempet liat-liat previous post, wah cepet juga ya baru beberapa kali klik udah nyampe posting sebelum pubertas *lebay

Padahal sih, pas kuliah ini lebih banyak yang pengen gue sampein. Lebih banyak hal luar biasa yang terjadi di sekitar gue, lebih banyak tokoh inspiratif, dan lebih banyak hal bermanfaat yang bercapkan "DUNIA WAJIB TAU!". Well, dibanding posting waktu SMP atau SMA yang isinya...........gitu. Gak usah dibahas ya. 

Alasan kenapa gue ngetik di box ini bukan di word (ngerjain laprak) atau powerpoint (ngerjain presentasi Sosio), adalah karena gue butuh yang namanya: Rehat. Udah setahun yang lalu kayaknya gue ngelakuin apa yang gue suka: baca dan nulis. Ya ampun, rasanya masa SMA tuh indah banget ya kalo nginget gue bisa baca Supernova-nya Dee, 4 buku dalam waktu kurang dari 1 bulan! Padahal di tengah-tengah sibuknya ngambis buat UN. Dan kalo inget SMA, jadi inget masa-masa kejayaan kursimala.tumblr.com yang penuh tiap harinya sama postingan karya sastra dari 5 dewasa muda yang sok-sok-an ngerti sastra. Dan, ya, se-kangen itu.

Entah kenapa, ya mungkin karena banyak dosa juga, gue merasa tidak bisa melakukan hal-hal itu lagi di sela-sela padatnya perkuliahan. Bahkan dengan hobi gue sendiri pun gue terkadang jenuh, contoh: ngedit video. Dulu rasanya girang banget kalo dapet kesempatan buat ngedit video. Gak ada tugas apa-apa aja, bikin video. Apa-apa direkam, diedit. Hasilnya? Gak dipublikasi kemana-mana sih, buat kenangan aja hehe. Tapi sekarang bahkan untuk ngedit video pun gue jenuh, butuh inspirasi! 

Manusia butuh inspirasi tapi kadang lupa sama Yang Memberi Inspirasi.

***

Rehat. Sesederhana katanya; cukup 5 huruf.
Tapi sering disalah artikan. 

"Kamu sedang rehat, atau sedang malas?"

(((jleb)))

***

Tunggu, tunggu. Sebenernya yang gue butuhin itu rehatnya atau motivasi buat gak malas ya? Kadang susah geng buat bedain rehat sama malas. "Duh! Gue butuh istirahat!" Sebenernya beneran butuh istirahat apa kitanya aja sih yang gak tahan banting? Baru gitu doang udah ngeluh mau refreshing. Giliran dikasih libur 3 bulan, gak dimanfaatin dengan maksimal. Pas dikasih kuliah 6 bulan, ngerengek minta libur lagi. Duh, mahasiswa. Maunya apa sih. Gitu doang kok udah ngeluh capek? Padahal ada rakyat Indonesia yang nitipin harapan di pundaknya. 

Tapi, menurut gue, gak salah kok kalo kita harus rehat sejenak. Hitung-hitung buat refleksi diri sendiri, evaluasi pribadi. Ya, tinggal gimana kita memaknai dan menafaatkan waktu rehat yang kita punya. Sering kali kita justru salah dalam menafaatkan waktu rehat tersebut, padahal kan waktu rehat tuh mahal ya apalagi di zaman yang everything moves fast. Kayak misalnya: lo punya waktu luang tapi malah lo habisin buat ngurusin hidup orang lain yang gak penting-penting banget gitu loh buat diurusin, kayak stalking mantan contohnya. Cuma contoh loh ya. Gak, gue gak punya mantan. 

Sebenernya mau nulis lebih panjang. Mau cerita tentang Bakti Sosial Pasca OKK (BAKPAO) 2015 yang angkat isu cuci tangan dengan sabun dan hubungannya dengan pesan zaman maba "Jangan lupa cuci tangan, ya!" yang gue katakan setiap ditanya "Pesan lo apa Git? Buat buku Mabim, nih." Mau cerita juga pengalaman jadi kontingen FKM di OIM Quiz, yang sebenernya berawal dari mimpi pas maba: "Pengen banget jadi kontingen quiz! Tapi bisa gak ya tahun depan?" dan ternyata terwujud. Banyak deh yang mau diceritain. Ada Pak Akay sang tokoh inspiratif yang gue beri label "DUNIA WAJIB TAU!" daaaan masih banyak lagi. Tapi apa daya waktu rehat ku hanya sebentar. Ku kan kembali setelah Bakpao minggu ini kelar dan setelah melewati perihnya--dan berdarahnya-- pertengahan bulan Oktober dengan berbagai UTS dan ujiannya (serta tugasnya!).

Jadi, chill out, take your time, rehat bentar :D 

Sampai ketemu beberapa minggu lagi! (I'll keep it post!)

Jumpa lain waktu?

Love,
Gita 

8/17/2015

Merdeka Bukan Hanya Tentang Manusia

Ketika semua orang menulis tentang kemerdekaan, aku menulis tentang yang lain saja ya?

***
Sebenernya tulisan ini udah lama mau gue buat, pengen banget cerita tentang ini. Tapi as you know gue mager...
(Gue kangen sih sama masa-masa dimana menulis itu jadi kebutuhan dan belum ditemukan kata mager yang justru membuat orang tambah males; sama seperti kata galau yang ngetren dan justru bikin orang jadi galau beneran)

Anyway, harusnya posting ini dipublish saat tanggal 8 Agustus lalu karena akan lebih pas. Yap! Saat World Cat Day; hari kucing sedunia.

Posting ini akan bercerita banyak tentang kucing, jadi buat yang gak mau baca, simply close your tab. Dan mungkin posting ini juga yang akan ngejelasin kata "prislie" di "gitaprislie". Jadi, gak usah nanya-nanya lagi ya, "Git, Prislie itu nama siapa sih?"

Pertama kali gue kenal kucing.... mm gak inget sih umur berapa. Tapi yang jelas, sejak kecil ibu gue mengenalkan gue ke banyak binatang. Gue suka ikan, kura-kura, kuda, dan seneng banget kalo diajak ke kebun binatang. Ya, walaupun gue takut sama ayam dan anjing (dan kecoa, dan cicak, dan ular, dan binatang lainnya; banyak takutnya ternyata). Nah, tapi saat pertama gue bener-bener suka kucing dan memelihara kucing itu waktu gue kelas 5 SD.

Jadi awalnya tante gue melihara kucing anggora putih yang diberi nama Pisin. Suatu hari Pisin ini hilang diculik orang, yang nyulik gak mau ngaku. Tante gue sedih banget. Kita sampe keliling komplek naik sepeda buat nyebar brosur Dicari Kucing Hilang. Pencarian pun berujung tanpa hasil. Dari situ, ibu gue mulai ikut-ikutan tante gue buat beli kucing anggora.


Kucing anggora jantan pertama gue namanya Radja (terinspirasi band yang saat itu lagi super ngehits; ya band Radja dengan vokalis Ian Kasella) dan biasa dipanggil Aja. Si Aja ini gemay banget, motif bulunya kayak kucing hutan. Sesuai motifnya, kelakukannya juga kayak kucing hutan. Lari sana lari sini, lompat sana lompat sini. Sebagai anak kecil gue suka banget sama Aja. Setiap pulang sekolah, gue selalu ngajak temen-temen gue buat dateng ke rimah menyaksikan atraksi sirkus Gita-Aja. Gue berasa pawangnya gitu hahaha. Masa kecil yang indah.

Hingga suatu hari Aja jatuh sakit. Badannya panas, ada gumpalan di bagian perutnya. Mama yang belom ngerti banyak tentang merawat kucing anggora, akhirnya bawa Aja ke dokter. Disitulah ternyata bencana datang. Aja terkena malpraktek dan tak lama kemudian ia menghembuskan napas terakhinya.

Gue inget banget saat Ibu gue berusaha menjelaskan tentang kematian ke gue. Saat itu gue pulang sekolah dijemput Ibu gue. Pas mobil udah mau deket rumah, Mama coba jelasin ke gue secara perlahan. "Gita, Gita tau kan kalau semua hal di dunia ini bakal menghadapi kematian? Tadi pagi Aja udah mati." Disitu gue langsung nangis kejer.

Semaleman gue nangis gak berehenti sambil nulis diary. Bahkan gue membulat-bulatkan air mata gue yang netes ke buku diary (kayak adegan Habibie buletin air matanya yang jatoh ke surat yang dia tulis di film Habibie & Ainun). Gue gak berhenti nanya ke orang tua gue, "Apa kucing bisa reinkarnasi? Aja bahagia gak di surga? Mungkin gak dia terlahir kembali?" Ya, untuk anak umur segitu gue akui pertanyaan ini cukup kritis berikut miris.

Gak lama dari kematian Aja, orang tua gue gak tega liat gue yang sedih terus dan pada dasarnya juga Mama suka binatang. Jadilah hadir kembali seekor kucing anggora jantan yang mirip dengan Aja di rumah gue, namanya Jco. Jco ini badannya besar, giginya runcing. Agak nyeremin sih. Ibu gue selalu kabur tiap Jco nyamperin karena takut digigit. Gue dan adek-adek gue juga dilarang main lama-lama sama Jco. Sampai akhirnya kita sadar kalo Jco nyamperin kita kalo dia ternyata mau disayang dan dimanja; gak ada niatan dia buat melukai kita. Gue lupa Jco berakhir dimana, yang jelas Jco gak lama ada di keluarga kita. Setelah itu ada kucing baru, kali ini anggora betina. Namanya Jlo. Yang gue inget Jlo ini beda banget dari Aja dan Jco. Dia pemalu, saking pemalunya kalo kita kagetin dikit dia suka jadi kaget banget sampe pup di kesetan.... hahaha. Gak lama Jlo sama kita, dia mati karena sakit usus. Memori detail gue tentang kucing hanya sampai situ. Karena sejak saat itu, gue sekeluarga mulai melihara banyak sekali kucing.

Ada yang namanya Cimot, dia sempat sakit telinga, terus udah sembuh dan dia diadopsi keluarga lain. Pernah juga ada yang namanya Diego dan Dora. Diego ini kalo gak salah berakhir hilang. Yang gue inget, mereka lucu-lucu banget. Apalagi Dora, sukanya kejar kecoa. Jadinya di rumah gue bebas kecoa. Tapi karena sifatnya gak bisa diem, Dora sempet keguhuran pas hamil, dan gak lama dari itu dia mati.
Ini si Bule

Liat kan tuh kayak gumpalan bulu

Ini namanya Lala
Gue juga pernah punya kucing persia namanya Lala dan Bule. Lala kucing betina yang suka tidur di atas keyboard komputer dan suka tidur di belakang punggung orang juga! Jadi kalo gue tidur siang menghadap ke samping, gue suka kebangun karena merasakan hangat-hangat di punggung gue dan ternyata itu adalah punggung Lala yang tidur dengan posisi yang sama dengan gue. Kalo Bule dia kucing jantan yang bertubuh besar dan lebat bulunya. Gue suka mamerin dia ke temen-temen SD kalo lagi main ke rumah. Bahkan, kalo pelajaran komputer kan harus lepas sepatu, gumpalan bulu Bule suka nempel di kaos kaki gue dan membuat teman-teman gue keheranan, "Bulu apa itu? Kok warna oren?"

Yang belakang Pedro, yang depan Ipeh. Dulu gue sampe bikin rumah kucing. Jadi, kandang besar yang permanen. Kalo mau main sama kucing tinggal masuk ke rumah kecil ini.

Ada juga yang namanya Ipeh. Dia kucing indukan yang beranak banyak. Terus dia dikawinin lagi sama anaknya sendiri yang bernama Cemong. Lahirlah si Kumis. Cemong dan Kumis ini dipelihara tante gue. Gak lama habis lahirin Kumis, Ipeh mati karena suatu masalah di rahimnya. Umur Cemong dan Kumis panjang, sekitar 7 tahun. Cemong mati karena keracunan racun tikus dan karena umur juga mungkin. Kumis mati gak lama setelah Cemong mati, karena dilindes mobil orang.

Gue juga pernah punya kucing namanya Borti. Dia suka banget bau keringet manusia! Kalo hilang, mm udah pasti deh dia ada di tumpukan pakaian kotor. Entah kenapa itu temoat favorit dia. Saking sukanya sama keringet manusia, dia suka mijet dan jilatin ketiak orang-orang juga. Lucu deh pokoknya kelakuannya aneh-aneh. Dan gak setiap kucing sifatnya sama. Pernah gue juga punya kucing namanya Marco, Melon, Abu, Manda, Izzy, Venus, Garong, Jupe, Juki, Chibi, dan masih banyak lagi sampe gue lupa namanya.





Namanya Garong kalo gak salah


Ini namanya Michele, dia seangkatan sama Diego.


Ini Abu. Dia gagah banget kan,



Ini kakak beradik Izzy-Venus!

Lucu banget kan mereka kompak.

Gak jarang juga gue melihara kucing lokal, tapi gak lama biasanya meliharanya. Abis itu ditaro ke tempat lain.

Ini Pedro, dia masih idup loh! Umurnya sekitar 8 tahun. Dia dipeliara sama temen Mama.

Ini namanya Mona. Kucing lokal yang setahun lalu gue pelihara. Dia sampe beranak di rumah.

Anak-anak Mona

Gemes kan anak-anaknya.

Ini Chibi. Kucing yang gue pelihara sekitar 2 tahun lalu, dapet dari temen gue.
Nah gue juga pernah punya kucing namanya Prislie. Prislie ini kucing persia betina yang motifnya mirip Aja. Miriiip banget. Ya mungkin karena kemiripan Prislie dengan Aja, gue jadi sayang banget sama Prislie. Walaupun dia bukan tipe kucing kalem yang manja sama manusia. Dia cenderung cuek. Tapi gue sayang banget sama Prislie. Sampai akhirnya dia melahirkan, ternyata dia gak bisa ngurus anaknya. Dia cuek dan malah pecicilan. Karena takut ribet negrawatnya, akhirnya Prislie diadopsi orang lain. Disitu gue sdih banget, gue bete banget sama keputusan yang diambil Ibu gue tanpa nanya ke gue. Seperti layaknya anak SMP yang emosinya sangat labil dan baru mengenal dunia internet, akhirnya seluruh akun gue ada unsur nama Prislie-nya. Mulai dari email: prislie_meow@yahoo.co.id sampai ke username twitter @gitaprislie (sampai akhirnya gue ganti jadi @gitkar_ di tahun 2013) dan akun gmail: gitaprislie@gmail.com.

Ini Prislie dan anaknya.
Darimana gue dapet kucing-kucing itu? Jadi, mulai dari melihara Aja, Ibu gue mulai beliin gue buku-buku cara merawat kucing. Gue suka banget tuuh, banhak deh buku kita tentang kucing (tapi sekarang udah hilang karena kebanjiran dan rumah gue pindah-pindah). Terus kita juga hunting kucing di iklan-iklan koran, sampe kita datengin catery (peternakan kucing) yang sudah bersertifikat. Kayak Izzy dan Venus itu kucing paling mahal yang pernah gue punya karena mereka berdua kucing sertifikat.

Lebih sulit emang kalo melihara kucing persia. Kalo sakit, wih panik banget kita. Karena dibanding kucing lokal, daya tahan tubuhnya lemah banget. Untuk urusan melahirkan aja, kucing persia gak bisa mandiri kayak kucing lokal. Contohnya si Prislie yang lahiran harus dibantu, gak bisa ditinggal sama sekali. Dan untuk biaya perawatan juga lumayan banget. Belom lagi kalo kena jamur atau kutu. Harus ekstra sabar ngobatinnya. Sama kalo telinganya infeksi, gak tega banget ngeliatnya dan dibutuhkan kesabaran luar biasa buat ngobatinnya.

Tapi semua itu akan terbayar sama kelucuan mereka. Rasanya kalo lagi bete tuh langsung seneng ngeliat mereka bertingkah. Aneh-aneh aja loh, dan ada aja gitu ciri khas tiap kucing. Mereka gak ada yang sama walaupun kakak adik atau motif bulunya sama. Bener-bener unik. Dan yang bikin gue bersyukur, justru karena gue tumbuh besar bersama mereka gue jadi merasa lebih bisa mengontrol emosi gue dan menumbuhkan rasa empati, serta belajar tanggung jawab.

Dari kecil gue diajarin buat tanggung jawab kasih makin kucing, kasih minum, masukin ke kandang kalo udah malem, dan hal-hal sepele lainnya tapi justru ngajarin kita banyak hal. Dan sebenernya gak cuma kucing aja sih. Gue juga pernah melihara ikan, kura-kura brazil (kayak kartun Little Franklin, tau kan?), pernah melihara hamste juga namanya Popoy dan Perry. Pernah melihara anjing juga sih sebenernya, tapi cuma sekedar dikasih makan aja tiap dateng, gak bener-bener dipelihara kayak kucing karena guenya juga takut dan liurnya najis juga kan.
Miku waktu kecil, masih culun banget kan.


Sekarang ini gue cuma punya kucing satu dan dia dipelihara di dalem rumah. Dari umur 5 bulan cuma kenal sama keluarga gue doang, jadinya kita deket banget. Namanya Miku. Dia kucing betina yang menurut gue, pas banget sama kriteria kucing idaman. Lucu, gemes, baik, mau diapain aja, dan seru diajak main. Pokoknya pas banget sama gue dan keluarga gue. Kita sayang banget sama Miku. Gue sekeluarga juga berharap Miku umurnya panjang, jadi kalo gue punya anak nanti, gue bisa ngenalin Miku ke anak gue betapa baiknya kucing ini. Gue sayang banget sama Miku. Sampe pernah gue bayangin Miku gak ada (hilang atau mati), gue gak kuat banget, langsung nangis. Gak kebayang deh kalo gak ada Miku. Sekeluarga udah anggap Miku kayak bagian dari kita. Gue mau kalo gue nikah nanti, gue foto sama Miku:( Dan gue juga selalu berharap Miku juga bahagia tinggal sama kita.

Emang pada dasarnya Ibu gue suka sama binatang (bahkan beliau pernah melihara monyet juga waktu muda), jadi ya anak-anaknya juga gak benci hewan. Tapi setelah gue pikir-pikir, bukannya emang kewajiban setiap manusia ya menyayangi mahkluk hidup lainnya? Gue ngerasa manusia egois banget kalo gak sayang sama hewan dan tumbuhan. Loh, bumi diciptakan bukan hanya untuk manusia kan? Tapi kita punya hak yang sama dengan tumbuhan dan hewan untuk hidup selayaknya kita ditakdirkan.

Egois juga rasanya manusia jika mengartikan merdeka hanya sebatas tentang dirinya. Tentang bagaimana perekonomian bangsanya, tentang politik dan sebagainya. Bagaimana dengan hutan-hutan yang ditebang? Bagaimana dengan harimau sumatera yang rumahnya kita jajah? Bagaimana dengan orang utan yang habitatnya kita rusak? Bagaimana dengan gajah yang dibunuh hanya untuk diambil gadingnya? Bagaimana dengan anak-anak gajah yang kehilangan induk mereka karena kelakuan si manusia tak berperasaan? Bagaimana dengan paus yang diburu? Merdeka katamu?

Kadang, aku malu jadi manusia, kalau harus digolongkan bersama kalian yang tak tau adab memperlakukan bumi dan seisinya.

Jakarta, 17 Agustus 2015.
Merdeka bukan hanya tentang manusia.

Gita.