10/22/2014

Catatan Awal Kuliah (Part 1)

Assalamualaikum! 

Wah senang sekali bisa kembali menulis disini. Di blog gue yang gak jelas sejak SMP. Gak nyangka ya sekarang gue udah kuliah. (Nyangka sih.)

Ya ampun kuliah... Haha. Waktu SMP, bayangan gue tentang kehidupan kuliah hanya terpaku pada satu hal: Kisah FTV. “Wah asik ya kuliah bisa pake baju bebas, keluar masuk kelas bebas, yang penting gaya aja gitu bawa-bawa buku atau binder kemana-mana padahal gak dibaca.”

Nah, setelah SMA, khayalan gue tentang dunia kuliah pun tidak seindah (dan sebodoh) waktu gue SMP. Karena gue sendiri telah dikecewakan oleh yang namanya FTV. Kirain kehidupan SMA bakal kayak di FTV gitu. Cewek-ceweknya cantik semua, cowoknya juga. Nilai bagus, ada adegan cinlok pas belajar bareng, terus makannya ke cafe dan mainnya ke mall. Hedon banget lah pokoknya. Kenyataannya? Gak ada tuh yang namanya cinlok gara-gara belajar bareng (eh ada sih.. tapi perbandingannya 1:5678). Susah banget buat punya nilai bagus, jangankan sempet cinlok pas belajar bareng, yang ada udah mumet duluan! 

Jadi inget waktu gue SMA, gue sering belajar bareng mata pelajaran Biologi sama Bella, Oya, Tasya, Nandia, Seruni, dll. Biasanya lokasi yang kita pilih buat belajar bareng adalah rumah Bella. Belajarnya tuh bisa dari pagi sampe malem. Pernah paling malem gue pulang dari rumah Bella jam 10, untung ada Oya dan Tasya yang bersedia (jadi abang ojek) nganterin gue pulang. Pernah juga di rumah Oya dan di rumah gue, yang sama-sama sampe jam 10. Abis itu kita belajar lagi di rumah masing-masing, dan besok paginya demam. Haha ambis banget yah.

Nah, karena gue telah mengalami kekecewaan terhadap FTV mengenai “indahnya masa SMA”, pandangan gue terhadap “indahnya masa kuliah a la FTV” pun berubah. Tapi ya juga namanya gue, sukanya mengkhayal. Di saat gue mengutuk masa SMA (yang justru sekarang gue rindukan), gue berpikir, “Asik banget sih jadi anak kuliahan. Gak harus pake seragam. Pake baju seadanya aja, gak harus nyuci dan nyetrika kemeja putih dan rok abu-abu tiap saat. Gak harus berangkat jam 6 pagi. Gak harus ‘terkurung’ di tempat yang sama selama berjam-jam.” 

Iya, kenyataannya memang enggak. Tapi ada tantangan yang jauh lebih besar, sama sekali belum pernah gue bayangkan. Tidak pernah muncul sebagai ekspektasi gue. 

Gue inget banget, waktu itu gue sempet mengikuti salah satu bimbingan belajar yang diadain oleh Fasilkom UI. Sebelum belajar, kakak pengajar bertanya, “Kenapa sih kalian mau banget jadi mahasiswa?” Terus kami jawab tuh satu-satu. Tiba gilirannya di gue, gue jawab, “Gak harus pake seragam dan gak harus berangkat pagi-pagi banget.” 

Poin pertama: Gak harus pake seragam.

Iya. Bebas kok. Yang penting pake kemeja. Nah loh.. Awal-awal masuk kuliah, gue agak ribet nentuin mau pake baju apa hari ini. Pertama, karena gue gak punya banyak kemeja. Kedua, bingung aja gitu mencocokannya.. Antara rok, kemeja, kerudung. Bahkan gue juga sempet ketinggalan kereta hanya karena lama siap-siapnya. Ngertilah ya, perempuan siap-siapnya lama. Kadang udah rapih, eh kurang ngerasa pas aja sama kerudungnya. ATAU BAHKAN SAMA KAOS KAKINYA. Daripada bete seharian karena baju gak matching

Poin kedua: Gak harus berangkat pagi-pagi banget.

Kata siapa.
Kata gue, dulu.
Duh, gue ngomong gak diayak banget sih.
 
Kenyataan: Berhubung gue PP Cengkareng-Depok, jadi bisa dibilang gue bahkan berangkat LEBIH PAGI dari zaman SMA. Jam 05.30 harus udah ada di stasiun buat ngejar kereta pertama. Perjalanan kurang lebih 2 jam. Ckck tua dijalan. Yaudah mau gimana lagi. Mau nge-kost, gak diizinin. Alhasil, sekarang gue lagi (kembali) menginap di rumah nenek di kawasan Tebet biar gak terlalu capek. 

Bangun gak harus pagi-pagi lagi?

Kata siapa. Walaupun udah nginep di tempat yang jaraknya lebih dekat dengan kampus (cieee kampus, bukan sekolah lagi), gue tetap harus bangun sepagi mungkin. Pertama, beres-beres (nyuci piring dll). Kedua, seperti kebiasaan saat SMA, belajar dan ngerjain tugas. 

Gue kira, selepas masa SMA (terutama selepas UN), gue bisa meninggalkan kebiasaan “bangun di saat orang lain tidur, dan tidur di saat orang lain bangun.” Ternyata enggak. Bahkan lebih parah, sekarang: “bangun di saat orang lain tidur, dan tetap bangun di saat orang lain bangun.” Kantong mata udah hampir nyaingin Pak SBY gitu sekarang. :” (Tapi kadang fisik gue suka gak kuat gitu dan akhirnya secara alamiah tubuh gue memaksa untuk beristirahat sejenak.... lalu kebablasan tidur sampe berjam-jam. )

Jadi, bisa disimpulkan, untuk kegiatan akademis, SMA dan kuliah sama aja. Harus ngambis-ngambis juga kalo gak mau ketinggalan materi. Mungkin saat SMA gue banyak ngeluh sama sistem yang ada di sekolah gue. Mengenai beberapa guru yang kurang kompeten, kurang disiplin, atau bahkan gue anggap ‘gabut’ karena mereka hanya masuk kelas dan melihat muridnya presentasi tanpa memastikan muridnya udah memahami materi atau belum. Dan, memang salah gue, ternyata gue suudzon ya menganggap barisan guru yang seperti itu kurang kompeten. Justru ternyata guru-guru seperti itulah yang bagaikan dosen. Semenjak di kuliah, hal itu lah yang sering gue hadapi.

Nah, tapi ada yang beda banget antara kehidupan SMA dan kuliah. Yaitu di hal-hal organisasi dan kepanitiaan. Semenjak di kuliah, gue agak shock gitu saking banyaknya oprec panitia. Ini cucian piring atau oprec deh kok banyak banget? #analogisesat. Beda sama waktu SMA dimana kebanyakan proker dari OSIS dan PK yang menjalankan adalah orang-orang yang ada di dalam organisasi tersebut, pas kuliah kepanitiaan mayoritas dibuka untuk umum. Paling waktu SMA Cuma SPARCTIX (Cup dan Pensi SMAN 26) aja yang oprec. Saking banyaknya oprec panitia di sela-sela kelas, gue mikir apa jangan-jangan pas ada salah satu di angkatan kita yang nikah juga oprec panitia pernikahan ya..

Haha, ngomong-ngomong tentang pernikahan, ada satu hal yang sangat membedakan SMA dan kuliah. Terutama buat cewek-cewek nih. Zaman SMA, obrolannya gak jauh-jauh dari khayalan tentang pacaran sama siapa. OKE INI MEMALUKAN. Tapi serius deh, ngaku aja. Pasti kalian nih, cewek-cewek pas SMA juga pada ngomongin gitu kan. Gue sih enggak. Enggak sekali. Haha.. ya gitu deh. Obrolannya seputar “jadian”, “putus”, “cie ditembak ya”. Gitu-gitu deh. Gue sih enggak, yang ini serius. Alhamdulillah jomblo 17 tahun. :’)

Bedanya pas kuliah, entah karena gue kuliah di FKM (Fakultas Kebanyakan Muslimah; Fakultas Kekurangan Mas-mas; Fakultas Kebanyakan Mata kuliah; Fakultas Keterusan Mabim), obrolannya udah gak “pacaran” lagi, tapi “nikah”. Udah bukan, “eh gue suka deh sama dia” tapi “semoga dia calon suami gue”. HAHA SERIUS INI. Yang gue heran, gak jarang temen gue (atau bahkan gue..) yang pengen cepet-cepet nikah. Kayak, yaudah nikah muda aja. Sesuatu yang wajar di era globalisasi, westernisasi, sasi sasi apalah itu. Entah karena emang udah pada siap nikah atau frustasi kuliah.. gue gak ngerti. Yang jelas, gue bahkan punya temen yang udah punya target untuk nikah di semester 6. Wow. Ya mungkin dia udah siap, dia udah punya calon.. Lah gue? Liat nanti aja, lagi disiapin Allah jodoh terbaiknya :”

Lucu aja gitu, bentar-bentar omongannya “DUH SUSAH BANGET SIH IBD. NIKAH AJA APA BESOK.” Atau “GAK JELAS DEH KOMKES MATERINYA DARIMANA SIH SEBENERNYA. TAU GITU GUE NIKAH AJA GAK USAH KULIAH.” Haha, entah omongan-omongan ini serius atau bercanda, yang jelas udah beda banget kulturnya sama waktu SMA. 

Ngomong-ngomong soal kuliah, sebenenrya gue pengen banget cerita momen-momen berkesan selama gue jadi maba (fyi status gue sebagai maba belum dicabut sampai rangkaian OKK berakhir di akhir November). Tapi, gue tau kok, kalian yang baca juga udah muak, enek, bahkan disinyalir mengalami gangguan-gangguan kesehatan yang mengarah pada ebola (gak, gak lebay gitu juga ya). Jadi, kapan-kapan aja. 

Selamat malam, selamat menjalani aktivitas, selamat belajar UTS MPKT-A.

Sedang menerjang badai,
Gita

P.S. Alhamdulillah UTS IBD sudah terlaksana tadi saing di UI Salemba. Doakan semoga gak remed ya, at least. Please banget gak mau remed, apalagi ambil SP. :(





1 komentar:

  1. www.indobet77.com

    Master Agen Bola , Casino , Tangkas , Togel Terbesar
    dan Terpercaya Pilihan Para Bettor

    New Promo ( khusus produk 998bet )
    - Bonus 100 % New Member sportsbook ( 998 bet ) .
    - Bonus 100 % New Member Casino ( 998 bet ) .
    ( Syarat dan Ketentuan Berlaku )

    Promo Terbaru :
    - Bonus 10% New Member Sportsbook ( SBObet, IBCbet , AFB88 ,368bet , M8bet , 998bet )
    - Bonus 5% New Member Casino Online ( 338a , 1Scasino , Asia8bet , CBO855 )
    - Bonus 10% Setiap Hari Bola Tangkas ( TangkasNet , 368MM , 88 Tangkas )
    - Togel Online ( Klik4D )
    - Sabung Ayam ( New Produk )
    - CASHBACK untuk Member
    - BONUS REFERRAL 5% + 1% Seumur Hidup

    untuk Informasi lebih jelasnya silahkan hubungi CS kami :
    - YM : indobet77_sb2@yahoo.com
    - EMAIL : indobet77@gmail.com
    - WHATSAPP : +63 905 213 7238
    - WECHAT : indobet77
    - SMS CENTER : +63 905 213 7238
    - PIN BB : 2B65A547 / 24CC5D0F

    Salam Admin ,
    http://indobet77.com/

    BalasHapus