9/21/2014

Sedikit Kisah di Awal Kuliah

Ketika kata "maha" tersempil di status gue sebagai siswa.

Kemaren-kemaren, sebelum ngejalanin yang namanya dunia perkuliahan, gue sempet liat di ask.fm kayaknya temen-temen gue lagi heboh banget ngomongin titik balik hidup seseorang. Dan karena berstatus sebagai maba, jadi teman-teman gue pun banyak yang menjawab bahwa titik balik mereka saat ini adalah dunia kampus.

Dalam hati gue saat itu: Yakali. Kuliah? Sama ajalah kayak SMA. Belajar belajar juga.

Setidaknya itulah yang benar-benar gue pikirkan sebelum menginjakkan dan menjalani aktivitas di kampus kuning makara ungu: FKM UI.

Gini, sebenernya gue mau sharing sedikit ajasih pengalaman jadi maba. Tapi bingung mau mulai darimana. Karena ternyata inilah titik balik hidup gue. Hal yang gak pernah gue duga selama 17 tahun hidup gue, hal yang di luar ekspektasi selama mengkhayal tentang kehidupan kampus, terjadi.

Jika ada yang bertanya menegani titik terendah saat gue menjadi maba dimana, gue akan menjawab dengan pasti: saat handphone gue hilang kedua kalinya.

Jadi begini ceritanya: Saat acara wisuda di Balairung, gue kehilangan handphoneyang gue taro di kantong jakun. Perasaan saat itu ya lemes, namanya hp yang dibeliib orangtua buat nunjang kegiatan kuliah, nyesek. Udah gitu rumah gue jauh dari UI (Cengkareng-Depok tiap hari), kondisi saat pulang hujan besar, gue basah kuyup, gak ngerti di stasiun nanti dijemput sama siapa. (Dan pada akhirnya minjem hp penumpang KRL random buat ngehubungin ibu gue). Alhamdulillah gue masih selamat sampai rumah dengan kondisi sehat.

Kisah itu pun gue tutup dengan keesokan harinya orangtua gue membelikan hp yang baru sebagai penyemangat gue kuliah kembali (iya saat itu emang gue nyesek banget sih cuma gak sampe nangis seharian, ngerasa gagal aja dititipin amanah)

Seminggu setelah hp yang berwarna putih tersebut ada di tangan gue, hp itu pun rahib dari tas gue berikut dompet gue (yang berisikan segala kartu; KTP, KTM, dll). Kronologisnya: gue mau solat di musholla Pocin, emang udah sering kesitu Gue sendirian, bawa tas ribet, liat kondisi sepi dan emang lagi pada sholat semua, gue tinggalin tas dan wudhu buru-buru (jaraknya deket banget antara tempat wudhu dan tempat sholat bisa ngintip). Karena gue berpikiran: Gak bakal ada yang ngambil, kan pada lagi sholat semua.

Selesai wudhu emang gue liat ada perubahan di atas tas gue, awalnya ditaro mukena, kok mukenanya pindah tempat sekarang. Tapi saat itu gue gak mau mikir macem-macem dan gue langsung sholat. Selesai sholat gue buka tas, mau cari dompet dan hp. Terus.... kok gak ada? Lemes. Gak boong. Awalnya mikir, apa jangan-jangan ketinggalan di tempat fotkop FKM. Terus gue inget, dompet gue keluarin pas bayar tiket stasiun, jadi gak mungkin ketinggalan. Dan, iya, kesimpulannya: Hp dan dompet gue diambil orang.

Kondisi gue saat itu lemes banget, mata merah, muka jelek (?), pokoknya menyedihkan.Untung ada temen seangkatan (Celine dan Shoffi) yang mau nemenin bikin laporan ke pihak stasiun tentang kehilangan barang yang gue alami. Dan berhubung rumah gue gak deket dari UI, jadi gue pulang dengan janjian di suatu tempat dengan ortu gue. 3 hari nangis gak berenti.

Tiap orang nanya tuh, rasanya sedih banget. Gak ngerti lagi deh. Yang gue pikirin gak cuma materi yang hilang, tapi kepercayaan yang gue bangun selama ini di diri gue hilang begitu saja. Coba deh pikirin: kalo kalian punya temen kayak gue, pasti lo mikir gue teledor banget kan? Lo kayaknya bakal mikir 2 kali buat kasih kepercayaan buat gue. Nah itu yang gue pikirin. Ya gitu deh, sedih intinya. Dan lebih ke shock juga.

Dalam bayangan gue: selama kita berbuat baik ke orang lain, inysaAllah kita akan didekatkan dengan orabng baik juga. Jadi intinya pikiran gue sebagai siswa SMA ya masih gitu, masih nganggep semua orang baik, "Saya ada di lingkungan yang aman." Ternyata segala pemikiran "SMA" gue bener-bener gak menjamin keselamatan diri kita. Ya, emang gue terlalu polos saat itu. Sok berpikir positif mulu.
 
Balik ke shock yan gue alami, hari pertama kuliah setelah kejadian pun gue dianter dan dijemput ibu gue naik kereta. Subhanallah, saat itu gue justru malah tambah mau nangis ngeliat betapa terlukanya hati ibu gue saat melihat anaknya menangis. Benar-benar cinta yang tulus dari seorang ibu kepada anaknya.Ucapan syukur kepada Allah swt tak henti gue kirimkan, "Ya Allah, terima kasih engkau telah mengirimkan aku seorang malaikat pelindung dan penuh kasih sayang bernama Mama." Dan sejak saat itu, gue berjanji untuk kembali menjalani hari-hari gue dengan semangat, gak sedih-sedih lagi. Bukan hanya demi diri gue pribadi, tapi karena tidak ingin melihat Mama terluka karena gue yang sedih-sedih mulu.

Emang miris ya. Status masih maba, adaptasi belum bisa, tugas numpuk, mana temen mana sahabat gatau, ngerti aja enggak kuliahnya, eh pake kehilangan hp sampe 2 kali berikut dompet lagi. Kalo kata temen gue, "Git, lo udah jatoh ketimpah tangga gitu sih." Yaudah lah ya, tinggal gimana gue ngangkat tangga yang menimpa gue, dan memperbaiki tangga itu kembali biar gue bisa mencapai tujuan setinggi-tingginya. Atau gue gak perlu tangga untuk mencapai itu semua? Mungkin lewat kejadian itu, Allah justru ngasih gue sayap buat ke tahap selanjutnya. Gak ada yang tahu rencana Allah.

Seminggu setelah kejadian itu, tiap jalan dan ketemu temen seangkatan rata-rata pada nanya gimana kronologisnya. Kadang bisa gue jawab, kadang gue cuma diem. Tau gak kenapa? Karena masih ada rasa sakit yang tersemat di dalam dada ini. Sakit rasanya harus menceritakan hal yang secepatnya ingin gue lupakan. "Udah dong. Tolong jangan tanya lagi. Toh gue udah niat buat menutup kisah itu dan kembali menjalani hidup gue secara normal kan?"

Tapi melalui pengalaman pahit tersebut gue belajar banyak hal.Banyak sekali nilai-nilai yang bisa gue dapatkan. Dan lebih pentingnya lagi, setelah kejadin itu gue justru merasa lebih kuat, dan semakin menyadari bahwa semua yang ada di dunia ini hanya titipan Allah swt. Jangankan hp, kecerdasan yang kita miliki sekarang aja hanya titipan. Semua akan kembali pada-Nya. Tanpa terkecuali.

Dan rasa syukur pun semakin tumbuh dalam hati ini. Gue tetep ngerjain tugas kuliah, mabim, tetep nyemangatin temen-temen gue, berkenalan dengan kakak tingkat dan warga FKM, semua gue jalani sebagai bentuk janji gue bahwa gue akan menjalani kembali hidup gue secara normal. Dan alhamdulillah, niat tersebut disambut oleh jalan yang (gak) mulus (sih). Semakin gue membuka diri (agak susah karena sebenernya gue gak mudah membuka diri, jadi ini usaha yang susah bagi gue), gue bertemu banyak orang-orang hebat yang inspiratif.

Sekali lagi, gue gak ngerasa salah pilih jurusan. FKM UI terenyata menyambut gue layaknya rumah sendiri, ya walaupun masih maba tapi gue udah bisa ngerasain nyamannya atmosfer FKM. Temen seangkatannya baik-baik, satu visi, dan gue ngerasain bahwa memang kebaikan akan dibalas dengan kebaikan, "Apa yang kalian tanam akan kalian tuai." Kakak tingkatnya juga hebat-hebat dan ramah, mau bagi pengalaman ke maba, yang menurut gue gak bisa didapetin di ruang kelas. Bener-bener yang namanya: nilai kehidupan.

"Diatas langit, masih ada langit." Percaya deh, itu bener. Dan semakin kesini gue ngerasa cuma sebagai debu. Gue tuh apaan? Apa yang udah gue perbuat? Gue masih gak guna. Dan semakin lo tau tentang suatu hal, semakin banyak yang lo gak tau.

Ohiya, kalo ditanya sekarang lagi sibuk ngapain, paling jawabannya: nugas. Ya gitu. Gue baru sadar kalo justru titik balik hidup gue salah satunya di dunia perkuliahan ini. Gak mudah, tapi insyaAllah bisa. Sebanyak apapun tugas, sejauh apapun rumah gue dan kampus, sebesar apapun tekanannya, ada Tuhan yang dekat dengan kita. Suka kepikiran gak sih, gimana repotnya tugas malaikat yang nyatet semua hal yang kita perbuat? Dan apa mereka pernah ngeluh? Gak. Bahkan kayaknya tugas malaikat kanan dan kiri kita gak seimbang. Kasian malaikat pencatat amal buruk (Atid) yang nyatet keburukan kita terus. Coba deh berusaha buat jadi lebih baik, biar malaikat pencatat amal baik (Raqib) bisa mulai nulis juga.Tapi apa malaikat Atid pernah ngeluh? Malaikat kanan-kiri kita begitu ikhlas menjalani tugasnya. Terus kita mau ngeluh?

Jangan. Tapi salah gak?

Kalo nangis gimana?

Kalo kata dosen arsinya Dias: nangis aja.

Karena kadang tangis bukan bentuk suatu kelemahan, tapi proses mendapatkan kekuatan.

Semangat kuliah, mabim, dan PKMnya kawan-kawan.

Berproses,
Gita


P.S. Sampe sekarang belum bisa nyelesaiin Anak Semua Bangsa dan IQ84. Apalagi nonton Hormomes season 2 dan ATM 2 the series. Yaudah. Jalanin aja :)





2 komentar:

  1. www.indobet77.com

    Master Agen Bola , Casino , Tangkas , Togel Terbesar
    dan Terpercaya Pilihan Para Bettor

    New Promo ( khusus produk 998bet )
    - Bonus 100 % New Member sportsbook ( 998 bet ) .
    - Bonus 100 % New Member Casino ( 998 bet ) .
    ( Syarat dan Ketentuan Berlaku )

    Promo Terbaru :
    - Bonus 10% New Member Sportsbook ( SBObet, IBCbet , AFB88 ,368bet , M8bet , 998bet )
    - Bonus 5% New Member Casino Online ( 338a , 1Scasino , Asia8bet , CBO855 )
    - Bonus 10% Setiap Hari Bola Tangkas ( TangkasNet , 368MM , 88 Tangkas )
    - Togel Online ( Klik4D )
    - Sabung Ayam ( New Produk )
    - CASHBACK untuk Member
    - BONUS REFERRAL 5% + 1% Seumur Hidup

    untuk Informasi lebih jelasnya silahkan hubungi CS kami :
    - YM : indobet77_sb2@yahoo.com
    - EMAIL : indobet77@gmail.com
    - WHATSAPP : +63 905 213 7238
    - WECHAT : indobet77
    - SMS CENTER : +63 905 213 7238
    - PIN BB : 2B65A547 / 24CC5D0F

    Salam Admin ,
    http://indobet77.com/

    BalasHapus
    Balasan
    1. KAMI SEKELUARGA MENGUCAPKAN BANYAK TERIMA KASIH ATAS BANTUANNYA MBAH , NOMOR YANG MBAH BERIKAN/ 4D SGP& HK SAYA DAPAT (350) JUTA ALHAMDULILLAH TEMBUS, SELURUH HUTANG2 SAYA SUDAH SAYA LUNAS DAN KAMI BISAH USAHA LAGI. JIKA ANDA INGIN SEPERTI SAYA HUB MBAH_PURO _085_342_734_904_ terima kasih.الالله صلى الله عليه وسلموعليكوتهله صلى الل

      KAMI SEKELUARGA MENGUCAPKAN BANYAK TERIMA KASIH ATAS BANTUANNYA MBAH , NOMOR YANG MBAH BERIKAN/ 4D SGP& HK SAYA DAPAT (350) JUTA ALHAMDULILLAH TEMBUS, SELURUH HUTANG2 SAYA SUDAH SAYA LUNAS DAN KAMI BISAH USAHA LAGI. JIKA ANDA INGIN SEPERTI SAYA HUB MBAH_PURO _085_342_734_904_ terima kasih.الالله صلى الله عليه وسلموعليكوتهله صلى الل

      KAMI SEKELUARGA MENGUCAPKAN BANYAK TERIMA KASIH ATAS BANTUANNYA MBAH , NOMOR YANG MBAH BERIKAN/ 4D SGP& HK SAYA DAPAT (350) JUTA ALHAMDULILLAH TEMBUS, SELURUH HUTANG2 SAYA SUDAH SAYA LUNAS DAN KAMI BISAH USAHA LAGI. JIKA ANDA INGIN SEPERTI SAYA HUB MBAH_PURO _085_342_734_904_ terima kasih.الالله صلى الله عليه وسلموعليكوتهله صلى الل



      Hapus