8/13/2010

Unforgettable moment at Kota Tua (10/8/2010)

Wiiii asik jalan2~~

Rencana awal: Ngebujuk pak Wardi (yg kebetulan diketahui sebagai supir jemputan dari anak2 yang tidak begitu normal; saya, yenna, cecil, desi, rizka, ajeng, vian, cindy dll (tp yg ikut mereka2 aja)) untuk mengantarkan kita ke kota tua pake mobil espassnya

Gagal

Rencana 2: Naik mobil desi, pake supir dia

Gagal

Akhirnya pake mobil saya -_-

Perjalanan sangat meriah dan sesak karena mobil saya cuma xenia. Yang duduk di paling belakang ada Desi, Vian, Cindy. Yang tengah: Yenna, Citra (dia mau ikut yaudah deh monggo), Ajeng, Citra (Cecil gabisa ikut-_-). Dan saya di depan dengan ibu saya dan saya memangku adk saya hem --"

Awal kita masuk ke museum fatahillah agak kayak orang bego gitu. Terus banyak orang alay ew ew ew tapi tenang aja ^^ kita punya guide alay yang keren banget.. oke itu Vian.. lupakan


prasasti gitu deh..

yenna, citra, cindy, vian, ajeng, rizka, desi

Kita ngubek2 museum itu sampe muak. Terus Vian, Desi dan Cindy mau ke toilet dulu. Jadinya kita kan kepisah gitu ya. Terus terus kita coba ngekhayal gitu. Jadi ceritanya yang lagi di toilet ke kunci. Terus gabalik-balik. Terus kita nyamperin mereka. Ternyata toilet sudah penuh darah. Kita ketakutan dan sudah baca yasin untuk Vian, Cindy dan Desi. Tapi ternyata mereka diselamatkan pak Wardi. Pak Wardi gamau nganterin kita ke Kota Tua karena dia susah tau rencana jahat dari bapak-bapak yang di museum. Terus ternyata kita semua terjebak di dalam museum dan dijadikan santapan para hantu tahanan bawah tanah. The End. Oke leay hem lupakan.

Kan scary job pernah ya di fatahillah terus kita juga jadi inget paranormal activity krn kita bawa kamera *apahubungannya*

Terus kan ya kita sudah berkumpul kembali. Dan ditemukan darah di sekujur tubuh Vian *oke bajunya Vian emang merah-_-

Kita ngeliat MERIAM SI JAGUR (yg konon katanya kalo digabungin (kan ada 2 tuh ya tp dipisah tmpt penyimpanannya) bakal kiamat giduuuuu). Parabet. PARABET. Pokoknya meriam itu parabet! Soalnya bentuknya seperti ini:

Parabet kan ya? Ih -,-
Nanti kita bahas lebih mendalam tentang itu di lain posting



ini penjara jongkok.. udh banjir.. banyak sampah.. bau pesing pula


pas keluar dr museum baru sempet foto di dpnnya

Terus kita bosen di museum itu terus kita keluar buat main sepeda~ uhuy~
Abang2nya nawarin buat keliling kota tua. 1 jam bayar 20ribu. Sempet terjadi penawaran anarkis dari diri saya. Tapi akhirnya kita setuju. Vian satu sepeda sama Rizka. Yenna sama Citra. Desi sendiri. Cindy sama bapak guidenya. Dan saya? Sama Ajeng. Baru ngegoes sepeda seidkit aja. Ajeng udh teriak2 -_- Oke gantian. Lalu Ajeng belom ngegoes aja saya udah turun duluan(?). Jadinya Ajeng sama saya pisah. Saya ditawarin sepeda yang biasa sama abang penjaga sepeda. Saya gak mau. Maunya yang ontel. Tp kata abagnya udh abis. Saya maksa. Akhirnya dikasih sepeda yang jadul bet gitu -_- *tapiserutingting


ini proses tawar menawarnya dan bisa dilihat muka saya tdk begitu mengenakan


dapat dilihat ketegangan antara saya dan ajeng.. dan desi tenang bgt -_-


wah cindy mesra ya dengan bapak guide unyuuu

Terus kita akhirnya jalan juga tuh. Wah bener-bener ngelatih jantung deh bersepeda di padatnya kendaraan ibu kota Jakarta. Apalagi pake sepeda tua kayak yg saya pakai. Kurang konsen sedikit udah kelindes truk deh.



ini wkt baru2 jln~ nah! ternyata dapet nih foto sama si bule! tuh yang di belakang kita

Terus..................KITA KEPISAH! Tepatnya saya, yenna, citra kepisah dari yg lain! Kepisah dari bapak guidenya!!!! Kita nyasar. Terus ada bule sepasang. Dewasa gitu. Fiuh untung ada orang dewasanya. Mereka sama kayak kita, tersesat. Tapi untungnya MEREKA PUNYA PETA. Kita? sama sekali enggak.

Yenna: Kak gita, tanya gih noh
Citra: Tanya bulenya kak
saya memberanikan diri
Saya(G): Excuse me... Where we go next?
Bule cowok: Harbour
G: We lost from our friends, then we don't know where to go and unfortunately we have no map. Would u like to bike together?
Bule cowok dan cewek: Sure

Akhirnya kita bersepeda bareng si bule. Yang cewek berambut pirang yang kuningnya pekat banget dan kulitnya kayak abis berjemur. Yang cowok juga. Tapi yang cowok rambutnya coklat gitu. Si cewek pake kaos tangan buntung warna ijo kecoklat2an. Yang cowok kaos tangan buntung warna putih.

Wah bersepeda sama bule pun hapir kepisah lagi. Mereka kan udh gede jadinya gak begitu takut mau nyebrang2. Tapi kita kan masih kecil unyuuu jadinya gimana gitu. Kita sempet kepisah. Yah udh bodo amat deh kalo bule itu ninggalin kita. TAPI ya mereka baik. Mereka nungguin kita di depan pintu masuk tanjung priok. Wihiii jadinya kita bareng lagi deh. Yah sempet ada rumor kalo kita bersepda di belakang mereka udah kayak anak-anak mereka. Keluarga bahagia yang punya 3 anak unyuu -_-

Kita bersepeda sape ujung pelabuhan. Terus berhenti buat istirahat dan ngobrol2 sebentar sementara si bule cowok nanyain arah selanjutnya.

Bule cewek nanya kita tuh tinggal dimana. Yah kita bilang kita emang tinggal di Jakarta tapi jarang kesini. Dia nanya kita sekolah dimana, kita itu dateng kesini sama siapa and so on. TERUS si bule cewek yang saat itu rambutnya panjang dan dikuncir, bilang: "The man shouted at you when we were in the gate." SIAL! KENAPA GAK BILANG DARTADI? Bilangnya pas udah di ujung pelabuhan hem -_-

KIta balik terus ketemu sama yang lain. AKHIRNYA. Terus si bapak guidenya nyeramahin kita tapi kita ngocol bilang kalo si bapak yang goesnya kecepetan. Saya menawarkan sepasang bule itu untuk bergabung sama kita krn kita punya guide. TAPI dia gamau-_-

Nyesel bgt gasempet foto sama mereka(ehe tp ada yg kefoto gak sengaja tuh ada fotonya di bagian atas2). Mereka baiiiik bgt padahal. Terus saat2 perpisahan si bule bilang "terimakasih" unyuuuuuu ah pokoknya sedih berpisah dengan mereka. Tapi saya, Yenna, Citra sempet jadi anak bule sesaat lho *tingting-_-


kita sama bule, mereka asik foto-foto ih

KIta balik ke rombongan yang terdiri dari: bapak guide, cindy, ajeng, desi, vian, rizka dan AKHIRNYA saya, yenna dan citra bergabung lagi.

Next destination, Museum Bahari.
Serem deh dalemnya. Sepi banget. Cuma ada kita! Lantainya reot! Apalagi pas di lantai atas! Serem gewlaaaa!!!
"Pak, kok sepi banget?"
"Kalo sabtu minggu AGAK ramean dek."
Si bpk guide ngejelasin tentang sejarah tapi ngomongnya gajelas sampe kita berpikir bapak itu jelmaan pak wardi.


pas masuk museum bahari


lantai 1 bagian depan (museum bahari)


lantai 1 bagian depan (museum bahari)

Saya udh ngekhayal yang enggak-enggak. Kita ternyata di jebak bapak guide di dalem museum terus kita diperlakukan sebagai tahanan. Ah! Udah serem deh bayangannya. Mana kata Yenna disini juga dijadiin tempat buat syuting Scary Job lagi! Ah pikiran tuh udh gak konsen. Pada ketakutan (takut ada hantuuuu hii) dan gamau jalan paling belakang. Pokoknya kita takut dan pingin buru2 turun dari lantai 2 yang lantainya dari kayu dan udah reot bet. Di lantai 2 ada banyak ikan yang ditaro ditoples diawetin gitu. Terus ada ikan duyung yang diawetin.


sama ikan duyung yang di awetin unyunyuuu

Akhirnya selesai di lantai satu depan dan lantai 2. Kita ke lantai satu bagian belakang.

Pas kita masuk. Ada banyak orang duduk TAPI mereka DIEM SEMUA! Gak ada yang bicara satupun! Tatapan mereka KOSONG! Pas kita ngeliat, kita langsung diem dan krik krik tapi mereka tetep GABICARA! Weird! Dan saya langsung berpikir: jangan2 kita diajak ke dalem sama bapak guide untuk dijebak terus pas mau kabur, orang2 yang gabicara itu (sbnrya mereka zoombie) menghalangi kita. Akhirnya si pak guide berhasil menghipnotis kita dan kita dijadiin budak zoombienya! Hiii... jangan sampe deh


tepat di belakang kita tempat manusia zoombie itu -_-




Ternyata gak kenapa2. Fiuh. Terus kita putu-putu giduuu hakakakak. Nah pas udah mau keluar, jendela2 disana tuh kuno dan unik bgt. Jadinya kita memutuskan untuk foto pre-wedding disana -,- Hasilnya begini:

gita-desi unyuu ekspresi natural bgt dan juga yenna vian yang amat sangat mesra


ah rizka sama ajeng malu-malu tuh ehe kacau deh pre weddingnya citra cindy


Tujuan selanjutnya adalah menara. Lupa nama menaranya apa YANG JELAS capek banget naik tangga keatasnya! Gila deh! Ada kira2 5 lantai lebih! Pas nyampe puncak, adem banget~ TAPI pemandangannya gak banget deh. MUNGKIN jaman dulu indah TAPI sekarang malah menyajikan sungai yang item dan baunya setengah mati deh di kelilingi rumah2 kumuh di bantaran sungai -_-


di atas menara


pemandangan dari atas menara ckck


di tangga paling atas

Moveeeeeeee ke Jembatan Merah. Kayak London bridge versi mini dan kampungnya. Lagi-lagi nih.. MUNGKIN dulu indah ya. SEKARANG hem bawahnya kan kali ya dan BAU banget. Ih -,-


di jembatan merah

And the last but not least, Toko Merah
(Saat perjalanan kesana, Yenna dan Citra hampir ketabrak, terus kita ngeliat kecelakaan kecil motor nabrak motor dan juga topinya Cindy terbang ke tengah2 jalanan)
Bukan toko jualan gitu. Kata bapak guidenya, ini tuh bekas tempat Cina dan Belanda saling bantai. Karena itulah di namain sama orang-orang Cina, Toko merah. Merah melambangkan darah. Kita gabisa masuk kata bapak guide. Dan isinya kosong.


ini di depan toko merah dan kita udh capek bgt -__-

Udah capek bgt dan PANAS banget jadinya kita balik ke fatahillah dengan keadaan gosong dan kering -__-

Pas kita balik ke depan alun-alun museum fatahillah, orang alay dan orang lainnya udah banyak ngumpul. Terus ada bule 1 yang lumayan tapi gimana gitu. Yah umurnya kira 18+ TAPI dikerubungi orang alay yang minta foto! Ih jijik bgt deh! Noraaaak!! Kita dong, sempet jadi anak bule sesaat men!


Ehe ini foto perjalanan pulang unyuuu pada capek semua hem -_-



ya ampun kecapekan ga begitu juga kali mukanya ehe


2 komentar:

  1. aaaahhh.. Jadi SEDIH! unnnyyuunnyyuu :'(

    BalasHapus
  2. kangen masa2 petualangan kita unyuuu haha

    BalasHapus